Review: KACAU

KACAU tulisan Ariff Adly terbitan Buku Fixi.

Buku Fixi seterusnya yang aku acah power nak review ialah Kacau. Sebenarnya aku bukannya manusia yang suka sangat baca cerita genre seram kalau dia tak cukup mengklasifikasikan seram tu sebagai seram realiti dan mampu terjadi bukan fantasi. Tak faham? Takpe biar aku faham sorang. Buku ni rasanya da lama da diterbitkan, rasalah. Tapi sebab aku bukan jenis yang buku keluar je beli, tapi bila ada duit lebih, ada rasa nak beli baru beli atau pinjam jadi lambat lah sikit. Jadi kalau korang da baca buku ni takpela, abaikan. 

Kisah buku ni boleh tahan power la. Aku suka tema persahabatan yang ada dalam ni. Buat aku ingat member aku bila baca. Persahabatan yang ada juga bagi buku ni jadi sedih, selain tema utama dia seram. Seram dia seram kira power la bila Ariff Adly letak setiap misteri untuk diselesaikan satu demi satu. Aku punya teruja cerita pasal buku ni dekat adik aku, Amin yang umur 9 tahun tu. Tiba-tiba dia nak baca, aku bagila dia baca part best, tapi sebabkan bahasa dan tahap pembacaan dia yang rendah dan buku ni pun bahasa rojak, jadi ada yang perkataan dia sebut tu jadi kelakar. Tapi aku sebagai kakak mithali dan educated aku betulkan jela kan. Baru 9 tahun kot. Dia minat nak baca pun da cukup baik da. Jalan cerita 4/5 aku bagi. Dia akan buat kau nak baca lagi dan lagi. Aku habiskan buku ni dalam masa 1 hari setengah rasanya, yela campur makan, minum, solat, dating lagi. Tak bosan la. Recommended juga la. Aku dengar Ariff Adly memang power, jadi nanti bolehla aku cuba buku dia yang lain. Cuma satu je, dia jadi keliru sikit masa baca bila dia guna kata ganti diri pertama, pada hampir semua watak tapi pada scene berbeza. Maknanya semua watak berpeluang menjadi AKU, cumanya kau kena pick up cepatla siapa aku. 

Cerita ni juga bagi pengajaran untuk kita tahu bahawa kuasa Allah SWT itu paling besar dan hebat. Kau akan tahu waktu kau baca kenapa dan pentingnya pegangan agama yang kuat dalam jiwa kau, dan kesannya jika kau seorang yg lemah. Akhir sekali, janganlah melakukan dosa syirik. Sesungguhnya dosa syirik itu amatlah besar. Sekian. 

Comments