Apr 28, 2016

Review: Semusim Di Neraka

Semusim Di Neraka oleh Hamka Kereta Mayat terbitan Terfaktab.

Berbeza dari buku-buku sebelum ni, ini kira buku Terfaktab yang pertama aku habis baca. Aku ada November dengan Deifnisi Cinta Infiniti rasanya tapi baca sikit je, lepas stop tak sambung da. Nanti kalau rajin aku sambung, buat masa ni tak berapa nak rajin baca genre gitu. Busy, busy minggu-minggu assignment nak kena hantar dan presentation. Jadi, kalau secara jayanya aku dapat habiskan baca sebuah buku maknanya buku tu sangat menarik sampai aku cari inisiatif untuk habiskan juga baca. 

Secara keseluruhan sebenarnya buku ni bagi aku tarbiah dan satu kesan yang cukup mendalam. Tambah knowledge aku juga buat aku muhasabah diri balik. Banyak juga perkara aku belajar dan lihat dalam buku ni. Aku suka cara Hamka Kereta Mayat sampaikan. Aku beli buku ni secara random sebenarnya tanpa tahu pun pasal Hamka Kereta Mayat atau buku yang ditulis sebelumnya. Mungkin aku pernah tengok tapi rasanya macam cover baru ni. Rupanya Hamka Kereta Mayat adalah nama, lepas dapat BB1M waktu aku pergi booth Terfaktab yang SuperLeplep jaga, aku target nak beli buku Catatan MatLutfhi dengan Enam Angka Menjelang Dua Puluh Lima, nak cukupkan lagi satu buku, aku takde idea, jadi aku tanya la SuperLeplep. "Buku apa eh best?" lepastu dia cadangkan, "Semusim Di Neraka da pernah baca?" Aku pun jawab "belum" dan dia kata "Okay juga ni" lepastu aku pun malasnak fikir da, "okaylah" lepastu SuperLeplep tanya aku balik, "okay" haa "Okay" then aku tanya la "Hamka Kereta Mayat ni nama penulis dia ke" "haah" ohhh okay aku baru tahu. Sorry la lame. Orang kata tak tahu tanya. Okay sekarang aku da tahu. 

Malas nak cerita panjang sebenarnya, tapi aku sarankanlah korang baca. Mana tahu dari bacaan ni Allah SWT ketuk pintu hidayah untuk korang dan aku. Ini beberapa note aku buat masa baca buku ni untuk further reading and research sbb Hamka kata jangan jadikan buku dia sebagai rujukan terakhir. Tapi senang juga nak faham apa dia sampaikan, sebab aku tahu rasanya dididik oleh Ayah yg mengamalkan ilmu tasawuf. Okay. 

Little notes on Semusim Di Neraka by Hamka Kereta Mayat.

1. Kisah nabi yang dilawat malaikat maut.
2. Maksud ilmu? Solat-mencegah maksiat- fahsyah & mungkar. Kalau masih lakukan, solat tak capai maksud. Puasa- rasa kesusahan. Tauhid- tak mensyirikkan Allah SWT dari sebesar-besar syirik hingga sekecil syirik (pangkat, kuasa). MAKSUD vs. MAKNA
3. Bidaah Hasanah(baik) vs Bidaah Dholalah (sesat)
-Bidaah perkara nabi tak buat. 
-Wahabi- tolak semua mazhab hanya ikut cara nabi.
4. Nabi Muhammad SAW kekasih Allah SWT. Apa dicintai nabi, dicintai Allah SWT. Apa dibenci nabi, dibenci Allah SWT.
5. Al-Maidah ayat 5.
6. Sejauh mana kita kenal Nabi? Sejauhmana kita amal sunnahnya?
7. Tahap ibadat ada 4. Aku di tahap mana?
8. Modal mengadu pada Allah SWT, mana?
9. Doa anak yang soleh boleh tolong Ibu Ayah di dunia dan akhirat. Dakwah dah buat ke?
10. Dahla kalah urusan dunia, urusan akhirat pun kalah.
11. Haji rukun islam ke lima.
12. 3 bulan malaikat da tiup ketentuan, jodoh, rezeki, ajal maut. Semusim syurga atau neraka?
13. Umat pewaris kerja kenabian. Apa? Dakwah. Ibadat kualiti ahli Badar.
14. Berjaya dakwah: kita amal apa yang kita sampaikan.
15. Jangan malu untuk bertaubat.
16. 3 perkara Rasul suka, sahabat baginda suka, malaikat suka, Allah SWT suka hambaNya lakukan. 
17. Belajar elok-elok.
18. Dakwah& Tertib.
19. Jom imarah masjid/surau. Rindu Jemaah :(
20. Umat terbaik? Buktikan.

*Nota ni nota peribadi. Takde edit. Hanya untuk diri sendiri. Abaikan kalau tak faham. 

Review: KACAU

KACAU tulisan Ariff Adly terbitan Buku Fixi.

Buku Fixi seterusnya yang aku acah power nak review ialah Kacau. Sebenarnya aku bukannya manusia yang suka sangat baca cerita genre seram kalau dia tak cukup mengklasifikasikan seram tu sebagai seram realiti dan mampu terjadi bukan fantasi. Tak faham? Takpe biar aku faham sorang. Buku ni rasanya da lama da diterbitkan, rasalah. Tapi sebab aku bukan jenis yang buku keluar je beli, tapi bila ada duit lebih, ada rasa nak beli baru beli atau pinjam jadi lambat lah sikit. Jadi kalau korang da baca buku ni takpela, abaikan. 

Kisah buku ni boleh tahan power la. Aku suka tema persahabatan yang ada dalam ni. Buat aku ingat member aku bila baca. Persahabatan yang ada juga bagi buku ni jadi sedih, selain tema utama dia seram. Seram dia seram kira power la bila Ariff Adly letak setiap misteri untuk diselesaikan satu demi satu. Aku punya teruja cerita pasal buku ni dekat adik aku, Amin yang umur 9 tahun tu. Tiba-tiba dia nak baca, aku bagila dia baca part best, tapi sebabkan bahasa dan tahap pembacaan dia yang rendah dan buku ni pun bahasa rojak, jadi ada yang perkataan dia sebut tu jadi kelakar. Tapi aku sebagai kakak mithali dan educated aku betulkan jela kan. Baru 9 tahun kot. Dia minat nak baca pun da cukup baik da. Jalan cerita 4/5 aku bagi. Dia akan buat kau nak baca lagi dan lagi. Aku habiskan buku ni dalam masa 1 hari setengah rasanya, yela campur makan, minum, solat, dating lagi. Tak bosan la. Recommended juga la. Aku dengar Ariff Adly memang power, jadi nanti bolehla aku cuba buku dia yang lain. Cuma satu je, dia jadi keliru sikit masa baca bila dia guna kata ganti diri pertama, pada hampir semua watak tapi pada scene berbeza. Maknanya semua watak berpeluang menjadi AKU, cumanya kau kena pick up cepatla siapa aku. 

Cerita ni juga bagi pengajaran untuk kita tahu bahawa kuasa Allah SWT itu paling besar dan hebat. Kau akan tahu waktu kau baca kenapa dan pentingnya pegangan agama yang kuat dalam jiwa kau, dan kesannya jika kau seorang yg lemah. Akhir sekali, janganlah melakukan dosa syirik. Sesungguhnya dosa syirik itu amatlah besar. Sekian. 

Apr 26, 2016

Cerita Nasi Kandaq #NasiKandarApollo

Greetings everybody. Sekarang ni macam rajin nak update walaupun benda remeh macam ni sebab...sebab rajinla. Itu je. Nak kata banyak masa terluang tak juga. Tapi sebab rajin. Ha, rajinla. Phew. 

Hari Selasa, 10pagi-12 biasa kelas Geologi. Okay da gerak pergi kelas. Sampai pukul 10, lepak dalam setengah jam lecturer tak masuk kelas lagi. Ini tanda awal kelas batal ni, dan dan tu classmate kata lecturer email kelas batal pukul 10 sat tadi. Apa lagi gerak lu paper roger la. 
Aku ingat satu je MAKAN. Memandangkan kelas takde ada masa free 1 jam setengah. Takkan nak balik terus makan kat kafe. Bosan betul. Jadi, aku pun mengambil keputusan tunggu bas dan bergerak ke Wisma Unikeb. Turun je bawah tu nampak satu kedai besaq punya banner tulis Nasi Kandaq. Haih, macam tau-tau ja teringin. Tapi air nampak air standard biasa, niat mula nak datang sini nak pergi minum air Lai Chi Kang semangkuk dua kupang. Entah kenapa macam-macam pula tekak aku ni nak. Sebab tengok gambar dengan tengok cerita la ni. Lemah betul. Aku berkira-kira, lepastu aku bungkus Lai Chi Kang dan aku pergi makan Nasi Kandaq. Nalla, punya Nasi Kandaq dia tak pekat macam mamak tapi nais la. Dia bagi hati dengan pedal sekali. Okay la nais. Kali terakhir aku menikmati Nasi Kandar mamak rasanya masa aku kerja part time kat Cash Converters dulu tahun 2014, haa amek kaw. Lama tak lama. Okay la nais la, boleh la recommend kalau nak rasa nasi kandaq tapi nak melayu punya. 
Bungkusan surat khabar je da tahu power. Aha

 Macam tu haa kedai dia, meja panjang tu aku duduk sorang. Orang nengok je gaya aku. Segan pula dibuatnya. Tapi lapar dan sedap sekali teringin punya pasal. Aku kesah apa. 

Honestly, aku jenis yang tak kisah pun makan kat warung kecil tepi jalan, makan cendol mamak bawah pokok yang hanya ada satu meja dua kerusi. I'm really okay with that. Paling seronok, kalau makan dengan orang yang kita sayang atau family kita. Makanan tu kekadang simple je, sup kambing satu mangkuk, nasi putih, sambal belacan dengan telur asin dan air teh ois. Tapi sebab makan berbumbungkan langit kat tepi jalan dengan orang yang kita sayang terus rasa nikmat kenyang tu dan bahagia sebab rasa cukup. Bahagia betul. Tak payah makan mahal pun. Benda-benda hipster segala macam ni kejap je. Paling power pun makan sebulan sekali je, fast foods pun, orang akan cari nasi juga untuk makan tiap-tiap hari. Kita orang Malaysia kan. Ada kedai hipster ke takde kedai mamak penuh juga aku tengok. Jadi, hipster hipster ni semua sementara je. Tapi kalau nak cuba ke apa, go on je. Nak pergi cafe beriya pun aku tak boleh minum coffee nanti migrain. Pftt. Sebab ni la gambar insta tak pernah ada cawan stabak tulis nama tu.Sekali-sekala okay la. Aku pun pernah try. Untuk memnuhi nafsu mencuba dan ingin tahu bolehla. Tapi kalau hari-hari nak makan spagheti carbonara harga RM18 jadah dia. Aku cuba sekali-sekala je , lepastu aku google resepi brownies misalnya dan aku cuba buat kat rumah. Lagipun tak elok makan benda manis ni selalu, boleh potong kaki wo. Cakoi Hujan Panas juga sedap. Aha. 

Depa ada instagram rasanya #NasiKandarApollo. Aku tahu ni la kat Wisma Unikeb, Bangi. Tempat lain tatau. Rajin hangpa google la naa. 
Makan sorang ambil layan album Hujan Jika Sempat dekat Spotify. Kalau pakai Maxis, lepastu kau langgan internet untuk sebulan minima 1GB boleh dapat free Spotify Premium. So, aku da dapat. Bolehla kalau pakai internet yang sebulan 3GB tu cuba. Tenang lagu dalam album ni. Tenang lagi dengar sambil makan nasi kandaq dengan Lai Chi Kang.